Ibu di Balik Gawai Nurrahmah Widyawati

5 Macam Soto di Indonesia. Mana yang Belum Kamu Coba?

4 komentar
Konten [Tampil]

macam soto di indonesia

Tiba-tiba ingat soto dan ingat suatu percakapan tentang soto. Jadi aku putuskan untuk menuliskan macam-macam soto di Indonesia aja sekalian, hehe. Kira-kira mana aja ya soto yang udah dan belum kamu coba?

Waktu itu aku baru menikah dan ibu mertua datang ke rumah dari Jateng. Aku masakin beliau soto, tapi soto khas tempat asalku di bumi ngapak. Ada satu pertanyaan beliau yang sampai sekarang kalau diingat aku jadi ketawa sendiri.

Ibu tanya, "Ini soto? Kok kaya ketoprak?". Auto menciut dong jiwa cheff-ku saat itu. Mungkin nggak cocok kali ya di lidah ibu mertua hahaha.

But hey, aku jadi ingat bahwa namanya memang sama, yaitu soto. Tapi jenisnya ada banyak kan di Indonesia tuh. Okay kita ulik bareng-bareng ya.


1. Sejarah Soto di Indonesia

Nggak lengkap rasanya mengulik sesuatu tanpa tahu sejarahnya. Akhirnya aku cari deh tuh asal-usul soto dan ketemu dari artikel regional.kompas.com. Begini kira-kira resume-nya.

Dikutip dari Indonesia.go.id, Ari (antropolog dari Universitas Brawijaya) mengatakan dari sebuah catatan kaki yang ditulis Indonesianis asal Prancis Denys Lombard, soto berasal dari makanan populer abad ke-19 yang aslinya bernama caudo atau jao to.

Caudo atau jao to berarti 'rerumputan' jeroan atau jeroan berempah. Lombard menyebut caudo pertama kali populer di Semarang di abad ke-19. Hal yang hampir sama juga disampaikan seorang peneliti lain, Aji "Chen" Bromokusumo. Ia mengatakan soto bersal dari kata shao du atau sao tu yang berarti memasak jeroan.

Sebelumnya orang China banyak menggunakan daging babi atau jeroan babi. Namun karena banyak  warga yang beragama islam, maka babi diganti dengan jeroan sapi, kerbau, atau ayam.

Penggunaan jeroan untuk isian jao to adalah karena harga daging saat itu sangat mahal. Pada abad ke-19, sebutan soto sangat populer diperuntukkan kepada penjual yang biasanya menggunakan pikulan saat menjajakan dagangannya. Soto saat itu hanya untuk kalangan menengah ke bawah.

Bagi kalangan kelas menengah atas saat itu isu higienitas dan kualitas makanan sangat menjadi perhatian. Gaya hidup mewah dan super higienis bahkan rasis sering ditunjukkan dalam sajian makanan yang memandang rendah makanan orang pribumi.

Oleh karena itulah menurut penelitian Ary, dalam buku resep makanan yang sangat populer pada akhir abad 19 yakni Drukkerij Lie Tek Long Batavia, menu soto tidak ditemukan. Menu ini baru tercatat dalam buku resep Mustika Rasa (1967) yang digagas oleh Bung Karno.


2. Soto Betawi

macam macam soto di indonesia
Source: Resepkoki.id

Pertama kali makan soto Betawi itu saat ada teman yang mengundang ulang tahun ke rumahnya. Kalau nggak salah saat SMP. First impression aku tentang soto ini adalah "too much".

Karena aku sendiri nggak begitu suka santan, namun soto khas Betawi kan ada santannya dan surprisingly ada emping dan ketangnya juga. Jadi lumayan kaget pertama makan itu.

Anehnya semakin dewasa hingga akhirnya stay di Banten dan beberapa kali nyobain soto Betawi, enak-enak aja sih. Sekarang aku bisa menikmatinya malah dan nggak aneh. Lidahnya lama-lama adaptif mencoba berbagai macam soto di  Indonesia.


3. Soto Lamongan

macam soto di indonesia
Souce: Food.detik.com

Sebetulnya ini soto yang paling banyak ditemui nggak sih? soto yang khas kuahnya kuning tapi tanpa santan. Khasnya soto ini ada pada bubuk koya gurihnya. Bubuk koya terbuat dari campuran bawang goreng dan kerupuk udang.

Untuk isiannya, soto lamongan umumnya terdiri dari kol, sohun, dan suwiran daging ayam kampung. Soto ini juga biasanya disajikan dengan nasi hangat. Rasanya menurutku ringan sih. Aku lupa pertama kali nyoba soto jenis ini kapan hihi.


4. Soto Mie Bogor

macam soto di indonesia
Source: Resepkoki.id

Nah, aku baru mencoba soto mie Bogor ini sewaktu masuk ke dunia kerja dan merantau. First impression aku makan macam soto di Indonesia yang ini bagiku unik. Yang bikin unik itu ada sensasi kenyalnya kikil dan risolesnya.

Oh ya! soto ini disajikan dengan mie kuning, jadi memang sensasinya berbeda dengan jenis soto lain. Kuahnya memang bening, tapi super gurih sih. Ada yang belum pernah coba?


5. Soto Solo

macam soto di indonesia
Source: selerasa.com

Nah aku mencicipi soto ini sewaktu kuliah di Solo. Awalnya sih amazed banget sama harganya yang murah meriah. Anak kost happy dong. Ya meski sebetulnya dikamuflase sama size mangkoknya yang kecil juga sih. Tapi cukup mengenyangkan.

Beberapa resto menyajikannya dengan mangkok normal juga, jadi lebih mengenyangkan. Tapi sensasi soto Solo menurutku ada di mangkok kecilnya hihi. Dan bisa nambah berkali-kali.

Di dalam soto Solo sudah ada nasinya, toge, daging, dan disiram kuah bening. Rasanya light sih, namun gurihnya dapet dan ngangenin juga.

Cuma untuk yang terbiasa makan soto dengan kuah yang rich dan isian beraneka macam mungkin kurang selera makan soto ini. Padahal ya seger banget kalau dinikmati di cuaca dingin.


6. Sroto Sokaraja

macam soto di indonesia
Source: pesenmakan.id

Pasti pada gagal fokus dengan tulisan sroto. Tapi memang benar adanya bahwa namanya sroto di sana, sroto Sokaraja (dari Banyumas). Dari semua soto yang pernah kucoba, aku paling suka banget sih sama sroto Sokaraja.

Kuahnya rich medok gitu lho. Apalagi dilengkapi dengan sambal yang terbuat dari bumbu kacang. Soto ini juga dilengkapi dengan gethuk dan ketupat. Makin nikmat kalau kecapnya khas Kebumen, yaitu kecap Kentjana (orang Kebumen pasti ngangguk deh hehe).

Kerupuknya juga khas, namanya kerupuk cantir yang berbahan dasar ketela pohon. Menambah cita rasa soto ini jadi khas dan ngangenin. Tapi sayang kerupuk ini mulai agak susah dicari.

Anyway, kamu bisa makan sroto Sokaraja pakai tempe mendoan khas Banyumas juga. Duh, laper deh jadinya.


*****

Sebetulnya masih ada banyak macam soto di Indonesia sih, ada soto Bandung, soto Banjar, coto Makassar, soto Madura, soto Kudus, soto Padang, soto mana lagi? Banyak dah pokonya.

Tapi aku tuliskan soto yang paling sering aku makan. Yang lainnya soon deh, karena beberapa ada yang belum aku cobain juga.

Jadi dari berbagai macam soto di Indonesia di atas, mana yang belum kamu coba?

ibu di balik gawai


Nurrahmah Widyawati
Mom of 2, Blogger, 9 Antologi's book author, Digital illustrator, Life long learner • Hi, for details tap page "about me" thanks! :)

Related Posts

4 komentar

  1. Mam, enak semua itu :D akkk favorite banget, kalo disuruh milih mending soto aja dah soto aja :D wkwkw.. karena soto aja uda enak <3 kalo ditambah citarasa nusantara makin nampolll :D
    nyari sarapan soto ahhh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha auto kebayang ya syegernya. Tapi aku kangen sroto sokaraja nih. Di tangerang susah bgt deh nyarinya :') haruskah ku buka kulineran khas bumi ngapaks di sini? wkwkwk

      Hapus
  2. soto Mie Bogor dan Sroto Sokaraja, mb. aku baru tahu ini bahkan hihih
    tapi yang paling melkat di hati ya Soto Banjar tetetup :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh mbak aku juga belum coba coto makassar dan lain-lain. ah semoga pandemi hilang. pingin jalan jalan kulineran :') aamiin

      Hapus

Posting Komentar